Gadget Game Aplikasi Otomotif Laptop Handphone Internet Kamera Tips

Sony membeli Destiny studio Bungie

Sony membeli Destiny studio Bungie
Sony membeli Destiny studio Bungie.

BorneoTribun Tekno - Sony memiliki rencana untuk mengakuisisi Bungie, studio di balik hit sci-fi MMO Destiny, dalam kesepakatan senilai $3,6 miliar. 

Bungie akan bergabung dengan keluarga Sony Interactive Entertainment, yang meliputi Insomniac Games, Naughty Dog, Guerrilla Games, Sucker Punch Productions, Bluepoint Games, dan beberapa studio terkemuka lainnya.

Bungie memposisikan akuisisi tersebut sebagai awal dari era baru perusahaan — era yang berfokus pada hiburan multimedia global, bukan hanya game. 

Bungie akan mempertahankan kontrol kreatif atas waralaba dan terus berkembang untuk berbagai platform, bukan hanya PlayStation, menurut posting blog oleh CEO Pete Parsons.

“Kami akan terus menerbitkan secara mandiri dan mengembangkan game kami secara kreatif,” tulisnya. 

"Kami akan terus mendorong satu, komunitas Bungie yang bersatu. Permainan kami akan terus menjadi tempat komunitas kami berada, di mana pun mereka memilih untuk bermain."

Kesepakatan itu menyusul berita pada 18 Januari lalu bahwa Microsoft membeli Activision Blizzard seharga $69 miliar, dan ini merupakan tanda terbaru bahwa industri video game telah memasuki tahap konsolidasi. 

Perusahaan besar termasuk Microsoft, Sony, dan Tencent sedang dalam proses menyapu sebanyak mungkin studio dalam pertempuran untuk mendapatkan pengalaman eksklusif. 

Sebagai pembuat konsol, Sony dan Microsoft memegang kekuatan khusus dalam negosiasi ini, dengan jutaan pemirsa yang ada di platform PlayStation dan Xbox.

Kesepakatan ini memberi studio yang diakuisisi stabilitas keuangan, dukungan produksi dan rencana pemasaran yang luas, meskipun mereka harus beroperasi dalam ekosistem perusahaan dan berpotensi mengikat game mereka ke platform tertentu. 

Bungie, tampaknya, memiliki rencana untuk menerbitkan di luar dunia PlayStation Sony, meskipun waktu akan memberi tahu seperti apa praktiknya.

Pembelian Bungie oleh Sony mengejutkan, mengingat di mana studio dimulai. Bungie adalah rumah asli dari waralaba Halo, dan merupakan bagian dari keluarga Microsoft dari tahun 2000 hingga 2007. 

Halo adalah (dan masih) seri penting untuk konsol Xbox, dan Bungie adalah wasitnya selama hampir satu dekade di bawah Microsoft. 

Studio berpisah pada 2007 dan Bungie menjadi pribadi, dan pada 2010 ia menandatangani perjanjian penerbitan dengan Activision untuk waralaba Destiny. 

Kesepakatan itu berlangsung hingga 2019, ketika Bungie memindahkan proses penerbitannya sendiri.

Hanya dua minggu yang lalu, Microsoft mengumumkan akan mengakuisisi Activision Blizzard, membawa dua mantan penerbit Bungie di bawah satu atap. 

Dan sekarang, Bungie memiliki saingan terbesar Microsoft, Sony, di saku belakangnya. 

Hubungan ini hanya akan menjadi lebih rumit saat era konsolidasi berjalan melalui industri video game, jadi bersiaplah untuk kesepakatan bernilai miliaran dolar dan klausa eksklusivitas selama beberapa tahun mendatang.

Pembaruan 17:01 ET: Yah, itu tidak butuh waktu lama. Tak lama setelah berita akuisisi Bungie menyebar luas, CEO SIE Jim Ryan mengatakan kepada GamesIndustry.biz bahwa pasti ada lebih banyak akuisisi di masa depan perusahaan.

"Kami benar-benar harus berharap lebih," katanya kepada GI. "Kami sama sekali belum selesai."

Selain itu, Ryan mengkonfirmasi Destiny 2 dan game masa depan Bungie akan terus diterbitkan di platform di luar merek PlayStation. 

Untuk Sony, tujuannya adalah untuk memberikan lebih banyak pengalaman live, online, multi-platform, kata Ryan.

"Semua orang menginginkan komunitas Destiny 2 yang sangat besar, apa pun platformnya, untuk dapat terus menikmati pengalaman Destiny 2 mereka," katanya kepada GI. "Dan pendekatan itu akan berlaku untuk rilis Bungie di masa depan. Itu tegas."(*)

Tinggalkan Komentar

Back Next
close