Gadget Game Aplikasi Otomotif Laptop Handphone Internet Kamera Tips

Google Developers Rilis Menyambut API Inspeksi URL Search Console baru 31 Januari 2022

Welcoming the new Search Console URL Inspection API

Dalam rilis developers.google pada hari Senin 31 Januari 2022, pihak Google meluncurkan Google Search Console baru URL Inspection API, yang memberikan akses terprogram ke data tingkat URL untuk properti yang Anda kelola di Search Console.

API Search Console adalah cara untuk mengakses data di luar Search Console, melalui aplikasi dan produk eksternal. 

Google Developers Rilis Menyambut API Inspeksi URL Search Console baru 31 Januari 2022
Screenshot halaman developers.google.com

Pengembang dan alat SEO sudah menggunakan API untuk membangun solusi khusus untuk melihat, menambah, atau menghapus properti dan peta situs, dan untuk menjalankan kueri lanjutan pada data kinerja Penelusuran.

Dengan API Inspeksi URL baru, Google menyediakan alat baru bagi pengembang untuk men-debug dan mengoptimalkan halaman mereka. 

Anda dapat meminta data yang dimiliki Search Console tentang versi URL yang diindeks; API akan mengembalikan informasi terindeks yang saat ini tersedia di alat Inspeksi URL.

Menggunakan API baru

Untuk mempelajari cara menggunakan API baru, periksa dokumentasi pengembang API. Parameter permintaan mencakup URL yang ingin Anda periksa dan URL properti seperti yang ditentukan di Search Console.

Responsnya mencakup hasil analisis yang berisi informasi dari Search Console, termasuk status indeks, AMP, hasil kaya, dan kegunaan seluler. Untuk lebih jelasnya, baca daftar parameter dan penjelasan hasil Indexed URL.

Setelah Anda melakukan panggilan API, Anda akan mendapatkan respons dengan semua hasil yang relevan, atau pesan kesalahan jika permintaan gagal. Jika hasil analisis spesifik hilang dari respons, itu berarti analisis tidak tersedia untuk URL yang diperiksa. 

Berikut adalah contoh respons yang akan Anda dapatkan dari API. 

Kasus penggunaan potensial

Saat membangun API baru, Google berkonsultasi dengan berbagai SEO dan penerbit sehubungan dengan bagaimana mereka akan menggunakan API untuk membuat solusi dengan data ini. Berikut adalah beberapa kasus penggunaan yang menonjol:

  1. Alat dan agensi SEO dapat memberikan pemantauan berkelanjutan untuk halaman penting dan opsi debug satu halaman. Misalnya, memeriksa apakah ada perbedaan antara kanonik yang diumumkan pengguna dan yang dipilih Google, atau men-debug masalah data terstruktur dari sekelompok halaman.
  2. Pengembang CMS dan plugin dapat menambahkan wawasan tingkat halaman atau template dan pemeriksaan berkelanjutan untuk halaman yang ada. Misalnya, memantau perubahan dari waktu ke waktu untuk halaman utama guna mendiagnosis masalah dan membantu memprioritaskan perbaikan.

Batas penggunaan

Anda dapat menemukan deskripsi yang lebih mendetail tentang batas penggunaan API Search Console di dokumentasi pengembang. 

Khususnya terkait dengan API Inspeksi URL, kuota diberlakukan per properti situs web Search Console (panggilan yang menanyakan situs yang sama):
  • 2.000 kueri per hari
  • 600 pertanyaan per menit

Masukan

Google yakin API baru akan membawa peluang baru bagi ekosistem untuk berinovasi dengan data Google Penelusuran; kami selalu senang melihat pengembang solusi dan SEO dibangun di sekitar API Search Console.

Jika Anda memiliki pertanyaan atau umpan balik, hubungi kami di Twitter, atau kirimkan pertanyaan di komunitas Pusat Pencarian.

Diposting oleh Daniel Waisberg dan Dori Rosenberg, tim Search Console

Tinggalkan Komentar

Back Next
close