Gadget Game Aplikasi Otomotif Laptop Handphone Internet Kamera Tips

Bill Gates: 4 Pilihan dalam Hidup Pisahkan Pelaku dari Pemimpi

Bill Gates: 4 Pilihan dalam Hidup Pisahkan Pelaku dari Pemimpi
Photo: Chip Somodevilla/Getty Images

Bill Gates telah memberikan banyak nasihat tentang bagaimana menjalani hidup yang sukses atau menjalani bisnis yang sukses. 

Standar tinggi yang ditetapkan oleh salah satu pendiri Microsoft setiap hari bukanlah hal yang mustahil untuk dicapai.

Namun, itu akan membutuhkan pengembangan dan praktik beberapa kebiasaan baru. 

Membuka jalan Anda sendiri menuju sukses berarti mengurangi mimpi dan melakukan lebih banyak hal yang telah dilakukan Gates sendiri sambil menjadi orang terkaya keempat di dunia.

Berikut empat hal yang secara jelas memisahkan pelaku dari para pemimpi:

1. Pelaku mengembangkan rasa ingin tahunya.

Pada 2019, Gates berbicara kepada siswa, orang tua, dan alumni di almamater sekolah menengahnya di Seattle. 

Satu pertanyaan yang diajukan kepada Gates sangat penting untuk generasi pekerja berikutnya: "Apa keterampilan yang perlu diketahui siswa saat ini untuk berkembang di dunia tahun 2030 dan 2040?"

Gates menjawab: "Untuk pelajar yang penasaran, ini adalah waktu terbaik, karena kemampuan Anda untuk terus menyegarkan pengetahuan Anda dengan podcast atau kuliah yang online lebih baik dari sebelumnya."

Gates menekankan pentingnya keingintahuan sebagai kerangka kerja untuk memperoleh pengetahuan. 

Pola pikir yang berkembang sebagai fondasi dan dorongan untuk tetap ingin tahu dan terus belajar, kata Gates, akan membantu mempersiapkan pekerja masa depan untuk perubahan besar yang akan terjadi.

Gates telah mempertahankan selera yang luar biasa akan keingintahuan dan mempelajari hal-hal baru selama bertahun-tahun. 

Dalam sebuah wawancara dengan The New York Times, Gates mengatakan dia membaca hingga 50 buku setiap tahun: “Itu adalah salah satu cara utama yang saya pelajari, dan telah dilakukan sejak saya masih kecil.”

Keingintahuan tidak hanya menjadi kunci proses pembelajaran, tetapi juga bagus untuk kepuasan hidup secara keseluruhan, menurut sains. 

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang yang ingin tahu memiliki hubungan yang lebih baik, terhubung dengan lebih baik, dan lebih senang bersosialisasi. 

Faktanya, orang lain lebih mudah tertarik dan merasa lebih dekat secara sosial dengan individu yang menunjukkan rasa ingin tahu.

2. Pelaku memberdayakan orang yang mereka pimpin.

Sebagai CEO Microsoft, Gates pernah mengekspresikan ideologi yang sekarang dibutuhkan dalam budaya kerja yang berpusat pada orang: "Saat kita melihat ke depan menuju abad mendatang, pemimpin adalah mereka yang memberdayakan orang lain."

Satu hal yang tetap lebih benar sekarang dari sebelumnya: Pemimpin yang baik memisahkan diri dengan mempengaruhi dan memberdayakan pekerja manusianya secara efektif di saat krisis. 

Mereka melakukannya dengan menanggapi tantangan yang dihadapi karyawan mereka setiap hari dan melakukan apa pun untuk melindungi karyawan atau bisnis.

Ini adalah memperhatikan kebutuhan kesehatan mental karyawan dan keluarga mereka karena isolasi sosial, kesulitan ekonomi, dan ketidakpastian hidup lainnya membebani orang dengan cara yang unik.

Inilah betapa para pemimpin hebat dengan berani bersinar dengan menunjukkan empati dan belas kasih yang heroik ketika manusia lain sedang down. 

Itu juga tipe pemimpin yang kita perlukan dalam ekonomi pasca pandemi, saat kita pulih dan terus maju.

3. Pelaku mendelegasikan kelemahan mereka.

Jenis pola pikir lain yang diperlukan untuk membangun kesuksesan Anda sendiri adalah sesuatu yang dapat bermanfaat bagi setiap profesional yang sibuk: Belajar mendelegasikan dengan lebih baik.

Gates mengakui mendelegasikan tidak mudah baginya di masa-masa awal Microsoft. 

Dia tahu obsesinya dengan pemrograman tidak akan berkelanjutan jika perusahaan ingin mengembangkannya, jadi dia harus secara sadar mempercayai kemampuan orang lain untuk menulis perangkat lunak.

Seiring pertumbuhan Microsoft, begitu pula tanggung jawab manajemennya. Gates segera menyadari bahwa dia harus belajar untuk mendelegasikan kelemahannya - seperti mengelola sisi orang dari bisnis - ke kekuatan orang lain.

Jika tanggung jawab Anda telah melampaui kapasitas Anda untuk menanganinya, pilar pertama untuk pendelegasian yang sukses adalah memiliki tim hebat di sekitar Anda yang dapat menangani tugas tersebut. 
Dan kepercayaan dua arah harus dibangun agar siapa pun merasa nyaman mendelegasikan dan berbagi tanggung jawab.

4. Pelaku fokus pada hal-hal yang paling penting.

Gates juga dengan cepat mengakui sahabat dekatnya Warren Buffett sebagai seorang guru yang kebijaksanaannya telah memberi pengaruh besar pada hidupnya. Mengakui salah satu kekuatan terbesar Buffett, Gates memberikan penghargaan penuh kepada Buffett untuk satu pelajaran hidup dasar yang telah membawa kesuksesannya sendiri:

Tidak peduli berapa banyak uang yang Anda miliki, Anda tidak dapat membeli lebih banyak waktu,” tulis Gates. 

Hanya ada 24 jam dalam sehari setiap orang. Warren sangat memahami hal ini. Dia tidak membiarkan kalendernya dipenuhi dengan pertemuan yang tidak berguna. "

Ini membutuhkan fokus yang sungguh-sungguh pada apa yang penting bagi Anda dan bisnis Anda, dan memblokir ide, informasi, dan opini yang mengganggu. 

Pertanyaan yang harus selalu Anda tanyakan dalam keseharian Anda adalah: "Apakah ini penting sekarang?"

Untuk benar-benar memahami betapa berharganya waktu Anda, mulailah dengan menilai pertemuan Anda. 

Pertemuan yang tidak berguna tentu saja merupakan salah satu kendala untuk fokus dan memanfaatkan hari Anda sebaik mungkin.

Dan orang-orang sukses, seperti Buffett dan Gates, sangat sadar untuk memusatkan hari mereka pada hal-hal yang paling penting. 

Mereka mengatur diri mereka sendiri dengan sangat baik untuk mengatur waktu mereka untuk fokus pada "satu hal" itu.

Tinggalkan Komentar

Back Next
close