Gadget Game Aplikasi Otomotif Laptop Handphone Internet Kamera Tips

Intel dalam pembicaraan memproduksi chip untuk produsen mobil

Intel dalam pembicaraan memproduksi chip untuk produsen mobil
Logo Inter.(Gambar image google)

BorneoTribun.com -- Kepala eksekutif Intel Corp mengatakan kepada Reuters pada Senin (12/4) bahwa perusahaan sedang dalam pembicaraan untuk mulai memproduksi chip bagi produsen mobil guna mengurangi kekurangan (chip) pada pabrik otomotif yang menganggur.

Dilansir Reuters, Selasa, Chief Executive Officer Pat Gelsinger mengatakan perusahaan tersebut sedang berbicara dengan perusahaan yang merancang chip untuk produsen mobil tentang pembuatan chip tersebut di dalam jaringan pabrik Intel, dengan tujuan memproduksi chip dalam enam hingga sembilan bulan.

Gelsinger pada Senin pagi bertemu dengan pejabat Gedung Putih untuk membahas rantai pasokan semikonduktor.

Intel adalah salah satu perusahaan terakhir dalam industri semikonduktor yang merancang dan memproduksi chipnya sendiri. Perusahaan bulan lalu mengatakan akan membuka pabriknya untuk pelanggan luar dan membangun pabrik di Amerika Serikat dan Eropa dalam upaya untuk melawan dominasi produsen chip Asia seperti Taiwan Semiconductor Manufacturing Co dan Samsung Electronics Co Ltd.

Tapi Gelsinger selama pertemuan mengatakan kepada pejabat Gedung Putih bahwa Intel akan membuka jaringan pabrik yang ada untuk perusahaan chip mobil guna memberikan bantuan dengan segera terhadap kekurangan (chip) yang telah mengganggu jalur perakitan di Ford Motor Co dan General Motors Co.

“Kami berharap beberapa dari hal ini dapat diatasi, tidak memerlukan pembangunan pabrik selama tiga atau empat tahun, tetapi mungkin enam bulan produk baru disertifikasi pada beberapa proses kami yang ada,” kata Gelsinger.

“Kami sudah memulai keterlibatan tersebut dengan beberapa pemasok komponen utama," tambah dia.

Gelsinger tidak menyebutkan pemasok komponen tetapi mengatakan bahwa pekerjaan tersebut dapat dilakukan di pabrik Intel di Oregon, Arizona, New Mexico, Israel, atau Irlandia.

Oleh: Antaranews

Tinggalkan Komentar

Back Next
close